10 Fakta Mengejutkan Tentang Geisha, Salah Satunya Tak Boleh Pacaran!

10 Fakta Mengejutkan Tentang Geisha, Salah Satunya Tak Boleh Pacaran!

ANIMENYUS.COM - Geisha telah menjadi simbol budaya Jepang selama berabad-abad.

Sementara mereka dikenal untuk melakukan tugas yang diamati hanya dalam budaya tradisional Jepang, seperti upacara minum teh dan kaligrafi, kesalahpahaman tentang tugas mereka selalu bermunculan.

Peluang langsung saya untuk mengobrol dengan maiko akan mencoba menjawab beberapa pertanyaan yang ingin diketahui banyak orang.

Dan berikut adalah 10 fakta tentang Geisha:

10. Geisha Dilatih untuk Menghibur
10 Fakta Mengejutkan Tentang Geisha, Salah Satunya Tak Boleh Pacaran!

Seorang maiko adalah geisha yang sedang dalam tahap pelatihan, dan pertama kali diharapkan untuk menjadi "master hiburan".
Ada banyak bentuk hiburan yang harus dipelajari maiko selama masa magangnya sebelum dia bisa menjadi geisha yang profesional.

Ini seharusnya tidak mengejutkan: gei (芸) berarti "seni" atau "kinerja," dan menjadi geisha berarti mampu melakukan apa pun yang diinginkan pelanggan.

Seni adalah segala bentuk hiburan tradisional, seperti tari, kaligrafi, sastra, puisi, musik, serta jenis hiburan tertentu, yang disebut asobi. (secara harfiah, "bermain" atau "bersenang-senang").

9. Geisha Harus Menjaga Rambut Mereka Tetap Panjang
10 Fakta Mengejutkan Tentang Geisha, Salah Satunya Tak Boleh Pacaran!

Istilah "mahkota wanita" dianggap serius di kalangan geisha.

Seorang geisha menghindari terlalu banyak paparan sinar matahari karena kemungkinan merusak rambut mereka.

Bahkan jika rambut geisha biasanya diikat dan diperbaiki dengan perhiasan mewah, mereka diminta untuk menjaga rambutnya, karena ini melambangkan kewanitaan.

Gaya rambut shimmada mereka yang terkenal menuntut mereka tidur di bantal khusus agar mereka dapat menjaga rambut mereka tetap dalam kondisi yang sama hari demi hari.

8. Geisha Tidak Diperbolehkan Pacaran
10 Fakta Mengejutkan Tentang Geisha, Salah Satunya Tak Boleh Pacaran!

Pelatihan maiko membuat rumah geisha memiliki banyak uang, jadi penting bagi mereka untuk mendapatkan laba atas investasi, untuk berbicara, selama masa kerja geisha.

Maka seorang geisha tidak diperbolehkan memiliki pacar yang dapat membahayakan kedekatan mereka dengan rumah mereka.

Geisha modern mengatakan bahwa mereka mungkin bisa menjaga hubungan rahasia, namun karena pembatasan waktu dan tuntutan pekerjaan, mempertahankan hubungan cinta juga bisa terbukti cukup merepotkan.

7. Geisha Bisa Menikah
10 Fakta Mengejutkan Tentang Geisha, Salah Satunya Tak Boleh Pacaran!

Geisha tidak diperbolehkan punya pacar.

Namun dalam perjalanan kerja, untuk menghibur pelanggan dengan hiburan budaya tertinggi di Jepang, seorang patron (pelanggan) mungkin menyukai geisha tertentu.

Bahkan ada patron yang bersedia untuk membayar pengeluarannya di okiya (sekolah maiko atau rumah geisha ), kadang-kadang, ikatan yang kuat ditempa.

Setiap kali ini terjadi, seorang geisha dapat menjadi "nyonya" permanen, yang berarti seorang patron biasa mensponsori pengeluaran hidupnya sebagai ganti geisha menawarkan prioritas untuk layanan menghibur.

Dalam kasus ekstrim, seorang geisha dapat memilih untuk menikah, yang berarti dia harus meninggalkan okiya.

Karena itu, geisha biasanya punya hutang (untuk shikomi atau "periode pelatihan") dan biaya hidup (penata rambut, kimono, obi dll.)

Seorang geisha biasanya tidak memiliki tabungan besar untuk bersandar jika ia memutuskan untuk tinggalkan okiya (meskipun beberapa geisha bisa menjadi sangat kaya).

Jadi, jika dia memutuskan untuk menikah, diharapkan bahwa pelindung akan membayar hutangnya dan juga akan dapat mendukungnya di luar okiya.

6. Tidak Perlu Lama untuk Berpakaian
10 Fakta Mengejutkan Tentang Geisha, Salah Satunya Tak Boleh Pacaran!

Untuk pemula, mengenakan kimono saja bisa makan waktu lama.

Membungkus obi (sabuk) dengan benar adalah prestasi lain dalam dirinya sendiri.

Tetapi menurut maiko yang saya wawancarai, secara mengejutkan hanya membutuhkan sekitar 30 menit untuk berpakaian bagi mereka yang terbiasa dengan tradisi.

Waktu persiapan ini termasuk menata rambut (biasanya dilengkapi perhiasan) dan sudah termasuk make-up.

Karena maiko tinggal di rumah geisha, meminta bantuan saat berdandan adalah kebiasaan.

5. Okiya Memaksa Biaya
10 Fakta Mengejutkan Tentang Geisha, Salah Satunya Tak Boleh Pacaran!

Begitu seorang gadis diterima di sekolah okiya, maiko atau rumah geisha yang biasanya dijalankan oleh pensiunan geisha, semua biaya untuk pelatihan dan menghiasi maiko dipikul oleh mereka.

Kimono saja, yang bahkan pakaian wajib untuk geisha harganya sekitar 300.000 yen (Rp 40 juta).

4. Geisha Tidak Berolahraga
10 Fakta Mengejutkan Tentang Geisha, Salah Satunya Tak Boleh Pacaran!

Geisha tidak berolahraga - faktanya, mereka tidak bisa!

Mereka tidak dapat berolahraga karena dua alasan utama, mereka perlu menghindari kerusakan rambut, kulit dan tubuh mereka dalam aktivitas fisik, dan mereka juga perlu mencurahkan waktu mereka dalam menguasai setiap bentuk seni tradisional.

Menurut maiko yang saya wawancarai, dia biasanya menghabiskan waktu luangnya dengan membaca buku, yang membuat Anda benar-benar iri dengan kehidupan geisha!

3. Mereka Memiliki Banyak Pekerjaan
10 Fakta Mengejutkan Tentang Geisha, Salah Satunya Tak Boleh Pacaran!

Geisha yang lembut, yang dianggap sebagai penghibur yang sangat terhormat dan "duta besar budaya", menghabiskan waktu untuk melakukan pekerjaan rumah!

Ketika maiko diambil oleh okiya, rumah pelatihan menjadi rumah keduanya.

Maiko bahkan akan menyebut atasannya okaasan ("ibu"), seperti dia tinggal di rumah untuk mempersiapkan karier.

Sementara seorang maiko tidak memiliki pelindung, waktunya dihabiskan untuk melakukan tugas-tugas dan melatih berbagai macam seninya, seperti melakukan upacara minum teh.

2. Geisha Mulai dari usia Muda
10 Fakta Mengejutkan Tentang Geisha, Salah Satunya Tak Boleh Pacaran!

Para maiko yang menghibur kelompok kami mengatakan bahwa ia mulai dengan kehidupan baru itu ketika dia berusia lima belas tahun.

Lima belas, menurutnya, adalah usia khas untuk maiko untuk memulai pelatihan (meskipun berabad-abad yang lalu, mereka mulai pada usia yang lebih muda).

Berlawanan dengan persepsi lama dan umum bahwa maiko dijual ke rumah geisha oleh orangtua mereka, sebagian besar maiko modern memilih untuk menjadi sendiri.

Bahkan, untuk maiko tertentu, dia mengatakan bahwa dia harus meyakinkan orangtuanya agar diizinkan masuk ke bisnis yang secara historis telah dibungkus banyak kontroversi.

1. Geisha Dapat Bekerja hingga Usia 90!

"Kyu-ju?!" (90), saya berkata dengan tidak percaya.

Satu-satunya prasyarat untuk mempertahankan gelar adalah bahwa geisha tidak menikah.

Ini adalah kesalahpahaman bahwa geisha adalah pelacur (mana mungkinkan di usia 90?), dan bahwa di balik fasad seorang wanita yang sangat cantik adalah seseorang yang akan membiarkan tubuhnya digunakan oleh pelanggan (Terbukti raut wajah keriput juga bisa).

Geisha adalah penghibur, pramusaji pemula yang dapat menghibur pelanggan khusus mereka dengan kehadiran mereka.

Tidak seperti kebanyakan industri Jepang, tidak ada pensiun yang diamanatkan dalam kehidupan geisha rupanya.


Sumber: allabout-japan.com

Next

Related